Breaking News
recent

Begini Ternyata Cara Menyajikan Makanan Sehat yang Benar Agar Kesehatan Selalu Terjaga oleh - rokokdjarumblack.xyz

Halo sahabat selamat datang di website rokokdjarumblack.xyz, pada kesempatan hari ini kita akan membahas seputar Begini Ternyata Cara Menyajikan Makanan Sehat yang Benar Agar Kesehatan Selalu Terjaga oleh - rokokdjarumblack.xyz, kami sudah mempersiapkan artikel tersebut dengan informatif dan akurat, silahkan membaca

Hampir setiap saat kita bertemu dengan makanan. Ya, hampir setiap saat. Mengapa? Tak lain karena tubuh kita membutuhkan makananâ€"terutama makanan sehatâ€"untuk menyuplai energi sehingga kita dapat melakukan aktivitas kita sehari-hari.

Secara umum, kita memang dianjurkan untuk mengonsumsi makanan sebesar 2000 kkal lebih satuan energi tiap hari. Namun, hal ini tentunya relatif tergantung pada kebutuhan kita masing-masing juga, karena setiap orang memiliki kebutuhan energi yang berbeda-beda.

Akan tetapi sebelum kita mengonsumsi makanan tersebut, hendaknya kita mengetahui lebih dahulu mengenai cara menyajikan makanan sehat dengan baik dan benar, selain fakta bahwa kita harus makan makanan yang bergizi agar tubuh kita terpenuhi kebutuhan nutrisinya sehingga tubuh pun menjadi sehat.

Perlu kita ketahui, bahwa menurut data Food Standards Agency di Inggris, ada setidaknya 100 orang meninggal setiap tahunnya karena keracunan masakannya sendiri, yang umumnya disebabkan oleh bakteri yang mengontaminasi makanan.

Jadi, itulah mengapa kita harus waspada dan berhati-hati dalam pengolahan makanan kita sendiri, karena ancaman penyakit dan keracunan bisa membahayakan nyawa kita.

Lalu, bagaimana ya cara menyajikan makanan dengan benar dan higienis? Apakah cara kita menyajikan makanan yang kita lakukan sehari-hari selama ini sudah benar, higienis, dan aman?

Yuk, coba kita cek jawaban dari pertanyaan-pertanyaan yang membuat kita penasaran di atas pada paparan selanjutnya. Baca artikel ini sampai selesai ya.

Langkah-langkah penyajian makanan sehat yang perlu kita ketahui

1. Membersihkan makanan dan alat-alatnya

Langkah membersihkan makanan sebelum dimasak sangatlah penting, karena Anda pasti mengerti betul bahwa kebersihan adalah pangkal dari kesehatan.

Ya, langkah untuk membersihkan bahan makanan ini bertujuan untuk menghilangkan berbagai kotoran, yang bisa berupa bakteri, kuman, dan parasit, yang kalau sampai ikut terkonsumsi akan bisa membahayakan lantaran bisa menimbulkan penyakit.

Apa saja yang perlu kita perhatikan dan lakukan dalam tahap membersihkan bahan makanan sebelum dimasak ini? Di antaranya adalah:

  • Mencuci tangan. Tangan harus selalu dicuci dengan air mengalir dan sabun selama 20 detik sebelum dan sesudah menyiapkan makanan dan sebelum makan. Kuman bisa saja menempel di tangan kita kapan saja kan?
  • Cuci peralatan makan. Seperti halnya tangan, peralatan makan pun harus dicuci terlebih dahulu sebelum digunakan untuk memasak, mulai dari piring, sendok, talenan hingga meja tempat kita memasak. Mengapa? Karena kuman setiap saat bisa hinggap di mana pun, termasuk di peralatan masak yang kita gunakan. Khusus untuk talenan dan meja, dianjurkan untuk dicuci menggunakan air sabun yang hangat, karena material peralatan tersebut  memungkinkan kuman masih belum hilang ketika dicuci hanya dengan sabun biasa. Seperti material kayu, misalnya, terutama ketika digunakan untuk menyiapkan daging-dagingan., lantaran daging-dagingan lebih berisiko tinggi dapat menyebarkan kuman. Nanti secara rinci akan kita bahas di langkah selanjutnya ya.
  • Bahan makanan segar, seperti buah dan sayur. Buah-buahan dan sayur segar sebaiknya dibilas dengan air mengalir.

2. Memisahkan Makanan

Langkah selanjutnya dalam menyajikan makanan dengan sehat dan aman adalah memisahkan antara makanan satu dengan yang lainnya.

Langkah memisahkan ini merupakan langkah untuk memisahkan antara makanan tertentu agar tidak terjadi kontaminasi silang.

Misalnya saja, daging. Daging perlu dipisahkan dari makanan lain karena dapat menyebabkan kontaminasi silang, yaitu proses menyebarnya kuman dari daging ke makanan yang lain. Kontaminasi silang inilah yang sering menyebabkan penyakit dari patogen yang ditularkan melalui makanan.

Sekadar contoh, masih menurut data dari Food Standards Agency, jenis bakteri Campylobacter merupakan jenis bakteri yang  paling banyak menyebar ke 65% daging ayam yang diperjualbelikan di Inggris. Bahkan, lebih mirisnya lagi, bakteri ini telah ditemukan di 6% daging ayam yang ada di supermarket.

Maka dari itu, kita harus betul-betul memperhatikan bagian ini. Daging mentah, unggas, makanan laut, dan telur juga dapat menyebarkan kuman, karena itu perlu untuk dipisahkan.

Kemudian peralatan yang berhubungan dengan makanan di atas juga perlu untuk dipisahkan, seperti talenan untuk daging dan sayur harus berbeda. Kemudian, selanjutnya pisahkan daging, unggas, makanan laut, dan telur dengan makanan lain saat disimpan di lemari es.

3. Memasak Makanan

Makanan sehat yang aman dikonsumsi perlu dimasak dengan suhu internal yang cukup tinggi agar kuman-kuman yang berada di makanan tersebut benar-benar mati.

Melihat warna dan tekstur dari makanan yang dimasak saja sepertinya kurang cukup untuk bisa mengetahui apakah makanan tersebut sudah benar-benar masak atau belum.

Oleh karena itu bila perlu, gunakanlah termometer agar kita bisa mengetahui suhu aman dengan tepat. Ini adalah daftar suhu yang diperlukan untuk memasak berbagai makanan sehat:

  • 63°C untuk seluruh potongan daging sapi, daging sapi muda dan daging domba.
  • 71°C untuk daging giling, seperti daging sapi.
  • 74°C untuk semua unggas  termasuk ayam dan bebek.

Setelah selesai menggunakan termometer, cucilah segera termometer dengan air agar mencegah kontaminasi silang.

4. Mendinginkan Makanan

Jika makanan kita ternyata belum habis, maka  kita harus segera menyimpannya ke dalam kulkas atau lemari es, agar tetap segar dan aman jika ingin dimakan kembali nanti.

Sesegeralah mungkin simpan, setidaknya dalam waktu kurang dari dua jam setelah dimasak. Jangan biarkan makanan terbuka di udara semalaman.

Namun, ada yang perlu untuk diperhatikan, yaitu biarkan hidangan panas untuk dingin sebentar sebelum dimasukkan ke dalam kulkas. Suhu kulkas pun harus diatur, naikkan suhunya hingga 5 derajat Celcius.

Seandainya Anda jarang melakukan hal ini karena makanan yang dimasak biasanya selalu langsung habis, maka langkah ini bisa diabaikan, dan kita bisa  lanjutkan ke langkah berikutnya.

5. Menghangatkan Makanan

Nah, kalau kita sudah memasukkan makanan dan membiarkannya mendingin di dalam lemari es, maka saat kita ingin memakannya lagi, kita harus mencairkannya terlebih dulu.

Namun, harap diingat, bahwa tidak semua makanan bisa dipanaskan kembali. Beberapa bahan makanan yang boleh dipanaskan lagi adalah makanan dengan bahan daging, susu, krim, saus, dan pasta.

Ada beberapa bahan makanan yang sebaiknya tidak dihangatkan lagi. Salah satunya adalah nasi. Nasi bisa terkontaminasi oleh bakteri yang bernama Bacillus Cereus, yang sebenarnya mati jika terkena suhu panas, namun bisa saja meninggalkan spora yang beracun sekaligus tahan terhadap suhu panas.

Bahan makanan lain yang sebaiknya tak dipanaskan untuk yang kedua kali adalah:

  • Bayam, karena ada kandungan nitrit yang akan muncul pada pemanasan kedua yang berbahaya
  • Seledri, yang kandungan nitratnya juga akan berubah menjadi nitrit.
  • Kentang, yang berpeluang ditumbuhi oleh bakter C. Botulinum yang bisa membuat kita merasa lemas dan pandangan kabur.
  • Jamur, lantaran bisa mengubah komposisi proteinnya sehingga malah mengganggu pencernaan.
  • Makanan bersantan, karena akan mengubah lemak baiknya menjadi lemak jahat yang berbahaya untuk kolesterol.

Untuk memanaskannya, akan lebih baik jika makanan Anda panaskan dengan dimasak di atas kompor, ketimbang dipanaskan dalam microwave. Pasalnya, pemanasan dengan microwave berisiko hanya panas di bagian permukaan saja, tidak sampai ke bagian dalam, sehingga akan berpeluang terhadap perkembangbiakan bakteri.

Nah, demikianlah langkah-langkah tepat dalam menyajikan makanan sehat dengan aman.

Jadi, apakah cara menyajikan makanan sehat Anda selama ini sudah benar? Seandainya belum, tak mengapa. Anda bisa memulainya hari ini. Tak pernah ada kata terlambat, bukan?

Salam sehat!

Credit Title

  • Penulis                 : Nita Sondara (Jurusan Agribisnis, Universitas Siliwangi)
  • Editor 1                : Putri Tiara Rosha,SKM.,MPH
  • Editor 2                : Fitri Handayani,S.Kep.,MPH
  • Content Writer  : Carolina N. Ratri
  • Redaktur 1          : dr. Fatwa Sari Tetra Dewi,MPH.,Ph.D
  • Redaktur 2          : dr. Fitriana,MSc.,FM

Referensi

Itulah tadi informasi dari idn poker terpercaya mengenai Begini Ternyata Cara Menyajikan Makanan Sehat yang Benar Agar Kesehatan Selalu Terjaga oleh - rokokdjarumblack.xyz dan sekianlah artikel dari kami rokokdjarumblack.xyz, sampai jumpa di postingan berikutnya. selamat membaca.

topglobal90

topglobal90

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Diberdayakan oleh Blogger.